Saturday, December 17, 2011

Bingit



Dia muncul
Mengusir tenang dalam jiwa
Melingkar sepi dalam tawa
Mahunya indah berakad dia?
Dia kosong

Dia muncul lagi
Mestinya menerpa
Mencoret satu - satu penyesalan
Menggodam setiap muncul keputusan
Dapatkah aku mengatasinya?

Dia sentiasa ada
Sebagai ujian di kala senang
Sebagai tompok mencorak putih
Sebagai irama dalam lagu dunia
Deritanya kecil tiada apa

Dia melemah pemikiran
Dia menempelak kebebasan
Dia mengguris satu kehidupan
Dia tidak akan pupus.
Dia lumrah dunia

Kalau ada dia dalam kehidupan kau
Apa kata kita berkongsi derita
Apa kata kita bergelak ketawa
Menyelesaikan apa yang tertangguh
Melupakan apa yang terkenang
Menerangkan apa yang gelap

Bukankah itu tandanya kita rakan sejati?
Senyumlah sayang.


3 comments:

hanaahmad said...

aku sedang bersenyum-senyum.

:)

haikal blank said...

haha baguihla kalau macam tu...senyum itu satu terapi. :D

scandaldisk said...

kalau masih ada, memang msih snyum :)