Tuesday, February 14, 2012

Sakit



Tiada lagi kedengaran
Suara - suara itu
Yang biasanya bingit menghimpit
Menggores perasaan itu.

Tiada lagi kelihatan
Jejak - jejak itu
Yang biasanya berlari sendiri
Menghilai kesedaran itu

Orang kata 
Aku pekak telinganya
Aku buta matanya
Cuma lidah fungsi sempurna

Aku diamkan

Aku sedar aku pekak
Sedar juga aku buta
Cuma pekakku pada mata
Dan butaku pada telinga

Kerana itu juga mulutku bisu
Kerana hanya dia mengerti sakitnya aku.


9 comments:

APi said...

pedulikan orang kata..
yang penting kita merasa.. =)

~SaL IjOu~ said...

ada waktu2nya 'bisu' itu lebih baik buat kita~

O CIKTEDDY said...

x sume org akn pham kite =)

Wadi AR said...

aku yang banyak faham orang adelah

ghost writer said...

rasanya kau patut ubatinya.

Anyyss Shuhaimi said...

Semua sakit ada ubat kecuali mati.

monologtinism said...

aku bimbang jika ia betul-betul tidak kedengaran lagi.
bagaimana agaknya nanti

hanaahmad said...

hargailah saat-saat bisu itu seenaknya, moga ia lebih mengerti kesakitan yang dialami.

miranadia said...

biarkan saja mulut tempayan berbicara
biarkan....
kita jadi halimunan