Friday, July 15, 2011

Kotak - Katik Remaja


Ku susun diksi kata dengan capuk
Ku tebar panji dengan sayu
Ku titip rahmat dengan tunduk

Apa mungkin
        Ada mungkin yang merasakannya tinggi
Apa mungkin
        Ada mungkin yang merasakannya palsu

Ada mungkin yang menentangnya
Walau aku hanya berdiri di tengah

Mungkin mereka keliru
Atau mungkin mereka jahil menonton
Mahupun mentafsir
Yang aku hanya berjalan mengikut padi
Atau mungkin si lalang akan terus menanam hasad.

Angkat tanganmu
dokong citamu
Resap semangat mudamu

Pacakkan tiangmu kukuh!
Lebarkan sayapmu gah!
Simpulkan lisanmu indah!
Bawa akhirmu!

Walau aku tahu aku akan layu esok hari
Tapi tiada mungkin mati
Selagi hati teguh berdiri.

Nama, cerita lain - lain
Hati, muda tidak akan tua.
Itu cerita remaja.

4 comments:

Zulfikar Hazri said...

terobos kosa,
laku tak dosa,
kata perkasa,
jiwa terseksa,
maksud masih tersisa?

naaaah, jangan hirau pekik embun.
pagi datang,
embun tidak duduk lagi.
pergi dan esok kembali lagi

riben putih said...

=)

haikalblank said...

insan biasa
tiada apa
mengaharap hapus dosa
cuma jari tak terkira
apa mungkin diterima?

embun pulang membawa cerita
bukan apa
cuma kisah dia dan dia..
mungkin sama tidak berjasa.

:)

ghost writer said...

perlu tau apa nawaitunya

perlu tau apa impaknya

perlu tau apa kesudahannya.

dari banyaknya cerita,hanya satu yang ditatang.